Era kini Citra Radar Resolusi Tinggi menjadi hal yang penting digunakan dalam berbagai bidang, dari geologi hingga transportasi. Sistem RADAR ini merupakan sistem inderaja yang sangat potensial diaplikasikan untuk pemantauan dan identifikasi obyek – obyek di permukaan bumi.

Citra RADAR dihasilkan dari sistem inderaja aktif menggunakan gelombang microwave yang dipancarkan sensor untuk mengirim dan menerima sinyal. Kemudian sensor microwave akan memancarkan sinyal dalam bentuk polarisasi yang akan menghasilkan suatu citra atau gambar. Citra Radar kemudian diolah untuk menghasilkan data – data sesuai kondisi sebenarnya di lapangan.

Indonesia sebagai salah satu negara agraris dengan luas sawah  8 juta hektar sudah barang tentu perlu memanfaatkan Citra Radar Resolusi Tinggi tersebut, salah satunya untuk menentukan sifat – sifat biofisik lahan yang ada. Menurut Muhammad Hikmat, peneliti Balai Besar Litbang Sumberdaya Lahan Pertanian Sifat biofisik sumberdaya lahan menjadi aspek penting karena menjadi bagian dari pertimbangan dalam perencanaan penggunaan lahan maupun pengambilan kebijakan teknis yang akan diterapkan dalam mengelola lahan di suatu wilayah. Hal ini dikarenakan upaya pemenuhan kebutuhan padi nasional harus dilakukan secara terencana salah satunya dengan mempertimbangkan aspek biofisik lahan sawah.

Dalam penelitiannya Hikmat mengatakan bahwa pemanfaatan Citra RADAR untuk identifikasi sifat biofisik lahan juga tergantung kepada tujuan penelitian dan harus disesuaikan berdasarkan panjang gelombangnya. Gelombang Radar dapat dibedakan dalam beberapa Band (saluran) yaitu C, S, L, dan P. Masing-masing band mempunyai kemampuan yang berbeda - beda dalam mendeteksi obyek.

Band - band tersebut memiliki panjang gelombang yang beda – beda. Band C dengan kisaran panjang gelombang 3,8 – 7,5 cm, band S dengan panjang gelombang 7,5-15,0 cm, band L dengan panjang gelombang 15,0-30,0 cm, dan band P dengan panjang gelombang 10,0-100,0 cm.

Semakin besar panjang gelombang, maka kemampuan membaca kanopi tanaman semakin besar. Gelombang microwave L-band yang lebih panjang memiliki kemungkinan lebih besar menembus dedaunan atau cabang-cabang kecil kanopi bagian atas, berinteraksi dengan batang kayu, komponen cabang yang lebih besar dan permukaan yang mendasarinya (Tsolmon et al. 2002; Lucas et al. 2004).

Selain itu band L juga dapat menghasilkan data dengan kekasaran permukaan tanah yang lebih baik dibandingkan dengan band lain yang mempunyai panjang gelombang lebih pendek (Mazloumi dan Sahebi 2016). Meskipun memiliki panjang gelombang yang lebih pendek, band C masih dimungkinkan untuk digunakan pada lahan pertanian tanaman pangan dengan vegetasi tanaman rendah.

Pemanfaatan Citra Radar Resolusi Tinggi dapat menghemat waktu dan biaya operasional, meskipun pengadaan citra saat ini masih tergolong mahal. Beberapa kelebihan penggunaan Citra ini adalah: (1) mampu memberikan data unik yang tidak diperoleh dari sarana lain, (2) mempermudah pekerjaan lapangan, dan (3) mampu memberikan data yang lengkap dalam waktu yang relatif singkat dan dengan biaya yang relatif murah.(LR)